Kabar Lingkungan dan Orang Dekat Saya

Hampir dua bulan ga pulang ternyata ada beberapa hal yang berubah (agak aneh kalimatnya), ada juga kabar baru. Baik itu kabar baik, kabar buruk, ataupun kabar biasanya aja (apa coba?). Waduh, harusnya selama ga pulang, kalo telpon-telponan sama orang rumah ga Cuma ngomongin yang di keluarga sendiri aja yak.

Ternyata banyak juga yang ga saya ketahui. Continue reading

Advertisements

Hari Ibu

ini hari Ibu…

aku ingin memberi sesuatu..

tapi aku bingung..

selama ini aku bukan orang yg senang dg keadaan yg mellow2 gitu..

tak ada kedekatan yg spesial antara aku dan ibuku sperti orang lain dg ibunya sampai saat malam itu..

tapi hari ini, aku ingin memberi sesuatu…

kepada ibuku..

rasanya.. memang harus aku lakukan..

meski dengan sederhana..

Ibu, maafkan kesalahanku…

*huhu..*

Sekolahku..

Hm, sebenernya, ini bukan cerita pengalaman saya waktu jalan-jalan. Tapi, berhubung idenya datang dari pas saya jalan, jadi saya tulis aja di kategori jalan-jalan. Idenya datang sewaktu saya disuruh jemput adik saya di sekolahannya, yang juga sekolah saya dulu. SMAN 1 Tegal. Sekolah yang katanya paling bagus di kota saya.

            Yak, karena saya jemput adik saya, saya jadi bisa menengok kondisi sekolah saya dari luar. Waktu itu lagi mau hujan, jadi saya ga mampir untuk melihat-lihat, takut kehujanan. Yak, saat ini, sekolah saya masih dalam keadaan di bangun. Proses ini udah dimulai sejak tahun lalu hingga membuat wajah sekolah saya berbeda. Tahap pertama, koridor ruang guru yang jadi objek pembangunan. Kemudian, sekarang koridor kelas tiga.

            Siapa sih yang ga suka dengan diperbaikinya sarana fisik sekolah? Tentu sebagian besar orang akan mendukung. Tapi, yang terjadi di sekolah saya tidak sepenuhnya demikian.Pembangunan tahap I telah mengubah lobby sekolah. Tadinya di sana terdapat relief peta Indonesia yang merupakan cirri khas sekolah saya, sekarang tidak ada lagi. Perubahan ini konon menuai banyak protes, padahal, bangunan yang baru lebih bagus. Sekarang di lobby sekolah saya sudah ada dua alat untuk absensi siswa. Absensi menggunakan SMART CARD.

            Pembangunan sekolah saya tersebut dimulai kerika Bapak Drs. Suroto, MM menjabat sebagai kepsek dan terus berlanjut hingga kepseknya sekarang sudah diganti. Pada era Pak Roto, cukup banyak perubahan dan membuat wajah sekolah saya lebih wah. Namun, pada jamannya juga, kenaikan SPP terus terjadi tiap tahunnya hingga sekarang menjapai angka di atas 170 ribu. Jumlah yang mahal jika disbanding sekolah-sekolah negeri lain di kota saya. Namun, dengan kenaikan hingga angka tersebut, peningkatan yang dirasakan hanya peningkatan perbaikan fisik semata. Sementara dari segi presatasi akademik, masih kurang.

            Hal lain yang belum menjadi perhatian adalah mengenai sarana Musholla di sekolah saya. Heran saya, bangunan yang lain jadi perhatian, eh, si Musholla belum diperhatiin. Sampe sekarang, menurut cerita adik saya, musholla sekolah belum bisa digunakan, akibatnya, kalo mau shalat musti ke musholla seberang. Duh! Bukan shalat saja yang jadi agak terganggu, kegiatan rohis sedikit banyak pasti terkena imbasnya. Saya yang pernah jadi anak musholla, bersama temen-temen merasa miris dengan keadaan ini. Katanya SBI (sekolah berstandard internasional), kok begini? Huh,,! Cape deeh…

Idul Adha untuk Siapa?

Sebenernya saya mau posting tentang ini sejak hari Idul Adha kemarin, tapi baru sempet sekarang. Di deket rumah saya, kebetulan ada sebuah musholla yang dipake untuk warga yang tinggal di jalan 7A, 7B (+beberapa orang 7C), juga 8A. kira-kira sekitar 45-55-an keluarga. Pas Idul Fitri kemarin, kira-kira ada 16 kambing yang disembelih.

Sekitar 150 meter dari rumah saya, ada juga musholla yang dipake warga di blok 5 dan 6. Banyaknya hewan yang disembelih saya rasa ga jauh berbeda, mungkin lebih banyak di sana, seperti tahun lalu. Kemudian, sekitar 300 meter dari rumah saya, ada sebuah masjid yang tentu saja juga menyelenggarakan penyembelihan hewan kurban. Kata ayah saya yang ‘ditarik’ jadi pengurus yayasan masjid tersebut, tahun ini masjid menyembelih 25 lebih kambing dan kalo ga salah, ada sapinya juga.

Hm, Rifa apa-apaan sih ini, ngedata jumlah hewan yang disembelih buat apa? Saya sengaja ngasi sedikit data tentang jumlah hewan yang disembelih. Jadi begini, terkadang, ketika Idul Adha, saya berpikir, apakah daging-daging kurban tersebut tersalurkan dengan baik? Kenapa tiba-tiba saya berpikir demikian? Ya, karena selama ini saya sering mendapati, tetangga ataupun teman orang tua saya sering kali membagikan daging kurban ke kerabat mereka yang kondisinya mampu. Saya menemui hal ini, karena seringkali tiba-tiba ada orang datang, mengantarkan daging kurban dan ketika menyerahkan bungkusan tersebut berpesan seperti ini, “ini dari pak x”. Nah lho? Apa orang yang berhak sudah mendapat bagiannya? Kalo hanya satu orang, ga masalah, tapi, kadang nyampe tiga atau empat kali. Belum lagi karena ortu saya pengurus mesjid, rumah saya dikirimin juga. Saya perhatiin ga hanya terjadi di rumah saya, tetapi di tetangga-tetangga saya juga. Akibatnya, ga tau dari mana aja, di rumah ada daging lebih yang mestinya lebih dibutuhkan orang lain yang memang tidak mampu. 

Memang sih, saya pernah mendengar kalo orang yang berkurban di Idul Adha berhak menerima 1/3 dari daging kurbannya, dan mungkin saja yang dibagikan ke kerabat yang mampu itu mungkin bagian dari yang 1/3 itu. Tapi…  gimana yak? Ya kalo emang bagian yang 1/3 itu. Kalo bukan? Bisa-bisa yang 2/3 itu habis buat kerabatnya sendiri aja. Kalo kerabatnya ada banyak, dan semua dibagiin, bisa aja kan kalo yang 2/3 habis.

Pernah juga saya mendengar cerita dari adik kelas saya, katanya, ada di sebuah kepanitiaan penyembelihan kurban, ada pembedaan pembagian daging kurban, untuk panitia dan orang-orang dekat, diberi lebih banyak. Sedangkan orang-orang yang tidak mampu dan sudah mengantri memperoleh timbangan yang lebih sedikit.

Mm, mudah-mudahan yang begini tidak benar-benar terjadi, dan yang saya ceritakan di atas hanya dugaan saya yang berlebihan saja. Mudah-mudahan daging kurban tersebut sudah terdistribusi dengan baik sehingga nyampe ke tangan yang memang berhak.

Minggu ceriaku: Puas di Dufan..

Akhirnya UAS selesai dan kami refreshing! Horee!! Yap, minggu kemarin, saya dan temen-temen politik melepaskan penat selama UAS. Berbekal tiket gratis dari Kevin, kami: Rifa, puspa, fildzah, wanda, wike, wadha, tika, ucup, Kevin, William, Oscar, Bojaii, Aul dan pacarnya bersenang-senang di Dufan. bertepatan dengan ultah Tika dan hari terakhir diskon 50% (buat antisipasi klo tiket diskonnya ga cukup). Sayangnya, Ga smua bisa ikut, ada yg ada acara, ada yang udah puang kampong, ada juga yang tadinya mau ikut tapi ga jadi gara-gara ‘insiden kecil’.

Jam 10-an, saya dan tmn2 asrama dijemput oleh William, Oscar dan Widha. Tapi berangkat baru jam 11 lebih. Sebelum nyampe ke Dufan, William sempet salah ambil jalan, jadi kami agak telat nyusul temen-temen yang di sana. Harus nerjang banjir dulu, euy.

Akhirnya sekitar jam 1 kami udah mulai main. Alhamdulillah, bisa dapet banyak. Hoho. Selama ini kalo ke Dufan selalu aja Cuma main sedikit. Paling empat atau lima wahana aja. Minggu kemaren, tau ga, Rifa dan temen-temen abis berapa? Sampe 8! Haha… Tapi, ya, Rifa ama beberapa temen ga berani naek Tornado. Hiy, ngeliat aja dah ngeri. Kata Bojaii aja Tornado maennanya nyawa. Tuh dibolak-balik sampe 14 kali (saya ngitungin) dan perlakuannya beda-beda. Males banget lah. Apalagi ngantrinya itu lho. Panjang banget. Oh ya, ada kejadian lucu (tapi.. gimana ya) waktu anak-anak pada ngantri Tornado, masa, pas Kevin yang non-muslim dan beberpa orang mau nyelak, dan baru dateng dibilang gini sama temen yang lain, “Eh, solat lama banget sih lo?!” trus dijawab, “Iya, tadi air wudhunya abis, gw ga kebagian.” Si widha Cuma bingung, “Solat?” trus ditutupin sama yang lain, “iya, solat..” tapi katanya ngomong solat gitu salib Kevin keliatan. Aduh, aduh, Solat buat alesan. Dasar!

Oh ya, kenapa kami bisa dapet banyak permainan? Karena kami disana sampe malam. Sampe tutup. Hehe. Terakhir kami di arung jeram, sengaja, pengen basah-basahan. Abis, arung jeram, berniat ke Niagara, tapi, udah jam 8 lewat. Sbenernya udah ngebujuk si mas-mas-nya dengan bilang, “ada yang ngidam, mas.” Tapi ga berhasil juga. Padahal udah lari-lari, eh, pas lewat, ada yang sedang meluncur. Waduh, boon tuh petugasnya, tadi katanya udah dimatiin smua. Huh.

Akhirnya kami pun pulang setelah muter-muter gara-gara becandaan anak-anak yang mau ngasi liat mobil goyang-goyang. (Apa coba?). Jam 21.50 baru sampe di asrama. Waduh, badan pegel2 smua nih. Kayaknya gara-gara naik kicir-kicir negh! Tapi, ga papa, kami semua senang telah melepas lelah UAS. Thanks buat temen-temen smua. Terutama William ama Kevin, yang membuat jalan-jalan ini tidak menguras kantong. Hehe. 🙂

JANGAN BUANG AIR KECIL SEMBARANGAN!

Sial!!

Kalau saja dia bisa baca, akan aku tulis. Kalau saja dia bisa mengerti, pasti akan kuberitahu. Kalau saja dia bisa memahami, pasti ga akan begini kejadiannya. Ini udah keempat kalinya terjadi pada saya! Hal yang sangat menyebalkan. Bahkan kejadian yg kedua ama ketiga berurutan harinya.

Eh, Rifa lagi ngomongin apa dan siapa sih? Rifa lagi sebel nih. Sebel yang sesebel-sebelnya. Benci sebenci bencinya. Sama itu tuh, kucing di asrama. Ga tau kucing yang mana. Pokoknya sebel. Kucing sih, ga punya cipta, rasa, dan karsa! Ya iyalah, emang dari sononya udah begitu.

Nah, peringatan di atas tadi, Rifa tujukan pada kucing di asrama. Khususnya di lorong A3. Pasalnya, kucing-kucing suka pipis sembarangan sih. Depan pintu kamar Rifa udah diompolin 4x. Bayangin, empat kali! Untung ini di asrama yang ada petugas cleaning service-nya. Kalo di rumah? Bisa-bisa Rifa disuruh bersiin sendiri. Masih mending Cuma dipipisin, di lorong A3 yang lain, kucingnya pada pup sembarangan. Ih, jorok banget!

Sejak sebelum kuliah, Rifa emang ga terlalu suka sama kucing. Sikap Rifa ke kucing biasa aja. Ga sampe seneng ngelus-ngelus, gendong, dsb. Paling-paling, Rifa suka manggil aja “Pus… Meong!” kalo pus-nya baik, dia bakal nengok. Hehe. Rifa ga benci sama kucing. Tapi, rifa akan jadi benci kucing kalau….kucingnya pipis sembarangan.

Dulu, di rumah sering ada kucing yang ga jelas asalnya. Kalo Cuma mampir aja sih ga papa. Ada kucing yang sambil mampir, suka pipis. Kadang di deket kursi, deket pintu, di kaki meja, bahkan pernah juga di kamar Rifa! lupa nutup pintu siy, jadi gini deh. Gara-gara keseringan nyium bau ga enak, kalo ada bau yang mirip-mirip, Rifa suka langsung menklaim itu gara-gara kucing dan kepengen muntah aja bawaannya. Padahal belum tentu yak

Akhir-akhir ini, Rifa kembali dikejutkan sama pipis kucing. Gimana ga sebel coba? Kucing pipis di depan pintu, kadang jadi kena sendal atau sepatu Rifa. Uh! Baunya kan ga enak banget, apalagi kalo ga langsung dicuci, bakal jadi susah ilang. Coba kalo itu terjadi pas Rifa lagi kuliah, aduh, ga bisa nahan deh kalo pas lagi nyuci sepatu yang kena! Dan ‘genangan’ itu baru akan hilang esok paginya, ketika dibersihin sama petugas.

Hm, tapi, tadi, kata temen satu lorong, “coba kasi kamper,” apa bisa yak? Ntar saya coba deh. Thanks,Ayu,,,mudah-mudahan ada hasilnya.

            Tapi kalo dipikir, jadi inget, ada ayat Allah “Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal itu baik untukmu.” Lupa ayat berapa. Kejadian ini, apa baiknya ya? *thinking,,kira-kira apa yah?

 

 

note:Maaf, yak, bukan bermaksud cerita yang ga enak didenger (eh,dibaca!)  

 

Tuts G di Keyboard..

Senin malam kemarin, saya dan teman-teman politik di asrama, fildzah, ania, dan puspa, kumpul bersama untuk mengerjakan tugas rangkuman untuk mata kuliah Pengantar Antropologi. Sebenarnya, tugas itu tugas individu. Tetapi, karena terlalu banyak (50 halaman) dan berbahasa inggris, kami mengerjakan bersama. Menerjemahkan bersama lebih tepatnya. Kemudian setelah itu disusun sesuai dengan pemahaman masing-masing.

            Malam itu kami tidur bergantian. Waktu giliran saya mengerjakan, kamus ada di tangan, dan keyboard di hadapan. Ga tau kenapa, tiba-tiba kamus yang lumayan beratnya itu terlepas dari tangan saya dan mengenai keyboard. Tau apa akibatnya? Olala, Tuts huruf G lepas! Aduh! Saya bingung. Bisa dipasang lagi gak ya?

            Hmm, bisa. Tapi ga nempel seperti semula. Waduh. Jadi ga nyaman ngetik niegh! Kadang muncul, kadang enggak. Walhasil, saya memilih melepas tuts itu saja kalo ngetik. Sedikit tidak nyaman, tapi lebih ga nyaman lagi klo tetep terpasang. Mm,,kayaknya ini bakal berpengaruh pada produktifitas saiia nih..