Kabar Lingkungan dan Orang Dekat Saya

Hampir dua bulan ga pulang ternyata ada beberapa hal yang berubah (agak aneh kalimatnya), ada juga kabar baru. Baik itu kabar baik, kabar buruk, ataupun kabar biasanya aja (apa coba?). Waduh, harusnya selama ga pulang, kalo telpon-telponan sama orang rumah ga Cuma ngomongin yang di keluarga sendiri aja yak.

Ternyata banyak juga yang ga saya ketahui.

Kepala sekolah SMA saya udah ganti (yee, yang ini mah udah dibicarain di milist fosil ataupun milis angkatan). Katanya sih birokrasi jadi lebih susah. Bermula dari cerita adik kelas yang katanya mau bikin surat yang perlu ditandatangan pak kepsek. Katanya tuh surat dikembaliin gara- gara ada yang salah sedikit. Hm, kalo itu sih wajar, lagian kalo menurut saya, itu bagus juga kok, biar anak-anak SMA pada terlatih bikin ejaan ato apalah dalam surat-menyurat. Kalo soal ini saya sih udah lumayanlah ya *huu, maksudnya nyombong?*. Tapi bukan karena dulu jadi sekretaris di organisasi sekolah. Tau kenapa? Jawabannya adalah gara-gara sering disuruh ngetikkin surat sama ortu saya. Haha. Ah, ko ngelantur?

Kabar kedua, datang dari mbak yang dulu ngasuh adik dan bantu-bantu di rumah. Namanya Mbak Nung. Dulu dia bekerja selama beberapa tahun secara putus-nyambung di rumah kami hingga sekitar empat tahun lalu ketika ibu saya merasa tidak perlu pake jasanya karena biar anak-anaknya ‘bisa kerja’. Sepertinya kami memang harus dipaksa dengan cara demikian, abis, pas ada pembantu sama sekali ga mandiri sih. Masa mau dibiarin terus? “Gimana nanti kalo kuliah dan ngekost, kemudian punya rumah sendiri, punya suami dan anak?” gitu kata ortu saya. Sore itu (sore kapan ya?), pintu rumah diketuk. Kami saling tunjuk siapa yang akan bukain pintu. Suara perempuan. Saya pun mengalah dan melangkah menuju pintu, tanpa menyambar kerudung. :p Wah! Surprise! Ternyata Mbak Nung yang datang, setelah bertahun-tahun *lebai* ga pernah main. “Masuk mbak,,,:D” kata saya. Mbak Nung dan salah seorang temannya pun masuk dan duduk. Kemudian dia nanyain ortu saya yang kebetulan sedang pergi.

Setelah basa-basi, Mbak Nung pun berkata, “Mbak Nung kesini mau ngantar undangan,” Kami pun bersorak. “Cie, mbak nung mau nikah ya?” Beliau pun mengangguk. Sebenarnya saya ga percaya, abis dia suka bercanda gitu sih. Sambil ketawa-ketiwi lagi (kami memang cukup dekat, sering bercerita juga bercanda bercanda). Tapi ternyata dia bener, di undangan ada namanya. Hm, tanggal 31 Desember. “Ciee,, mbak Nung! Akhirnya…! eh, ko pas banget akhir tahun.” Tanya saya. “iya, biar ngitungnya gampang…hehe..” saya agak bingung, tapi biarlah. Alhamdulillah, akhirnya dia dapat jodohnya. Kami ikut senang.

Kabar selanjutnya, dari Mbak Elda. Beliau ini dulu murobbi saya pas masih sekolah. Murobbi yang paling berkesan bagi saya. Saya tau berita ini dari ibu saya. Saya ditanya, “Rifa, ga silaturrahmi ke Mbak Elda?” hm, tumben ditanya bgitu. “Belum,” jawab saya. “Mbak Elda udah melahirkan tuh,” Wah! Saya ikut seneng dengernya. Ya, soalnya dulu pas saya kelas tiga, beliau sempat keguguran pas anak pertama. Alhamdulillah, akhirnya dikasi Allah juga.

Hm, setelah denger berita ini, saya jadi niat mau silaturrahmi. Tapi, kemana aja nih? Kayaknya banyak yang harus saya kunjungi. Hehe. Pengennya ga Cuma ke mbak-mbak di atas aja. Pengennya sampe Temanggung, udah ditanya sama kakek saya. Mudah-mudahan bisa terlaksana. Amiin. *ko akhirnya aga ga nyambung sama depannya ya?*

 

 

29-12-2007

0:00

*hoho..tepat jam segitu*

4 thoughts on “Kabar Lingkungan dan Orang Dekat Saya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s