Seharusnya Bisa Lebih Bermakna

Ternyata, kalo dihitung sejak hari terakhir UAS sampe sekarang, udah setengah bulan saya libur lho. Waktu itu saya selesai tanggal 14 Desember 2007 (tidak termasuk UAS MPK Seni yang dikumpul tanggal 18 Desember). Dan saya berkesempatan pulang pada tanggal 18 malam, tanpa teman -karena yang lain ga ada yang mau pulang tanggal segitu- hingga saya hampir kebablasan.

Sayangnya, dua minggu ini tidak saya pakai secara optimal dengan mengeluarkan potensi sepenuhnya dan tidak menggunakan peluang dengan sebaik-baiknya. Hari-hari awal liburan di rumah, saya merasa seperti adaptasi lagi dengan masa-masa menunggu kuliah dulu. Karena tidak ada pembantu RT dan seluruh anggota keluarga saya beraktifitas dengan aktifitasnya masing-masing, saya sendiri di rumah. Menunggui dengan pesan-pesan yang ditinggalkan oleh ibu saya sebelum pergi.

Minggu kedua, saya sudah cukup terbiasa, namun sedikit berbeda karena saya telah menemukan ‘tempat nongkrong’ baru deket rumah yang bisa saya tempuh selama empat menit dengan sepeda. Saya nemu warnet baru. Akhirnya, ada warnet deket lagi setelah kemarin-kemarin saya menemui BUANA NET yang dulu jadi langganan udah ga ada. Udah tinggal tokonya aja. Hm, jadi inget, apa kabar Mas Dika dan keluarga kecilnya ya? *gara2 keseringan di sana jadi kenal sama si empunya warnet* Karena warnet baru itulah, saya jadi ga perlu lagi nyolokkin kabel telepon ke leppy saya dan menyambungkan ke telkomnet. Udah beberapa kali saya lakukan itu, entahlah, awal bulan nanti bakal dimarahin enggak ya. Hehe.

Tapi gara-gara gampang ke warnet, saya jadi keterusan. Kayak hari Sabtu kemarin. Niatnya sih sebentar, 30 menit aja gitu. Eh, keterusan sampe 1,5 jam! Astaghfirullah, padahal waktu itu rumah belum beres. Udah gitu, yang saya dapet pun ga banyak. Abis, keasyikan liat-liat fs orang sigh! Uh, apa coba manfaatnya. Payah banget diri saya ini ya. Kayak udah nyandu aja.

Hari-hari hanya saya lalu dengan itu-itu saja. Jaga rumah, main Gold Miner (nyalain PC niatnya mau nulis2, eh, ujungnya mainan), ngenet. Paling hanya diselingi sedikit ngurusin acaranya SINTESA.  Saya sadar, harusnya ada kegiatan lebih yang bisa saya lakukan, saya seharusnya bisa lebih produktif. Bisa menghasilkan ‘produk’. Atau harusnya, saya bisa nambah input, lewat baca misalnya. Biar saya bisa menyusun kekuatan untuk tahun 2008 yang baru datang. Eits, menyusun kekuatan disiini bukan seperti istilah dari Ayah saya ya. Istilah yang sebenernya sih ga salah sebenernya. Unik malah. Hehe.

Haduh,, januari sudah datang. beberapa hari kemudian tiba masanya saya harus balik ke Depok, selanjutnya liburan tinggal sedikit, dan akhirnya saya ga dapet sesuatu dari liburan saya. Oh, tidak! Saya harus bisa manfaatin waktu yang masih ada, buat menyusun kekuatan bukan istilah dari ayah saya, untuk bekal di tahun dua ribu delapan (inget dengan resolusi yang udah saya buat) serta semester depan! Semangat!! Aza..aza fighting!

3 thoughts on “Seharusnya Bisa Lebih Bermakna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s