Evaluasi Belajar di Semester Pertama

Beberapa hari lalu, sluruh nilai mata kuliah saya sudah keluar. Akhirnya ketauan juga berapa IP saya di semester pertama ini. Yak, IP saya hanya 3,xx. Lebih tepat saya sebut tiga koma sedikit. Benar sedikit. Haha. Angka yang agak nyebelin menurut saya. Hehe. Tapi, ya sudahlah. Itu hasil nilai akhir saya. Nilai peluh saya selama ini. *lebay*

Angka tiga koma sedikit itu belum memenuhi target saya. Hm, padahal ini semester pertama yak, harusnya bisa bagus karena pelajarannya belum susah. (iya, Rifanya aja yang kurang giat belajar!) Gimana semester dua nanti? Pikir saya. Semester pertama ini kami ‘hanya’ belajar pengantar ilmu ini dan itu saja. Untuk semester kedua, udah masuk ke sistem ini-itu (ih, apa coba? Ini-itu?).

Lucunya, ada nilai dari salah satu mata kuliah yang aneh. Tu nilai dari mana? Kenapa yang muncul C? Trus temen-temen saya ada yang dapet B bahkan ada yang A. Padahal sama-sama ga ngerti. (kayaknya nilainya asal deh, *sok tau*). Ada juga mata kuliah yang sebelumnya saya yakin bisa dapet A- eh, ga taunya, saya Cuma dapet B! Sebel ga sih? (waktu itu UTS saya 86, dan saya yakin bisa dapet bagus di UAS). Ternyata teman-teman saya punya nasib sama. Nilai lain, ada yang membuat saya lega, ada juga yang justru membuat saya nyesel dengan belajar saya dulu. Ih, kenapa dulu kurang sungguh-sungguh? Begitu pikir saya.

Coba bayangin, ga sungguh-sungguh aja bisa dapet hasil yang cukuplah. Gimana kalo sungguh-sungguh, pasti hasilnya lebih dari cukup bagi saya. Betul tidak? Ah, saya jadi teringat dengan pesan yang sering dikatakan guru saya di SMA dulu, Pak DY, “Harus 100%” begitu katanya. Ya, dalam melakukan sesuatu, kita harus seratus persen. Harus total.

Saya inget juga dengan pelajaran ekonomi yang saya dapet pas intensif SPMB dulu, seorang tentor menjelaskan, prinsip ekonomi, pengorbanan kecil untuk hasil tertentu dan pengorbanan tertentu untuk hasil sebesar-besarnya. Agak beda dengan yang pernah saya terima waktu di sekolah bahwa pengorbanan sekecil-kecilnya untuk hasil sebesar-besarnya. Saya sih lebih percaya yang pertama.

Kalo hal yang pertama tadi dikaitkan dengan ‘kasus’ yang menimpa saya, maksud pengorbanan tertentu itu adalah seratus persen tadi. Seratus persen kan pasti, jelas, jadi tertentu kan? (agak ribet nulisnya nih). Ok, saya akui semester lalu memang saya kurang maksimal. Belum seratus persen. Ini poin pertama.

Kedua, hal lain yang bisa saya koreksi atas sekali lagi ‘kasus’ ini adalah bahwa saya masih belum bisa fokus. Kemaren banyak ngisi OR sih (maklum, semangat maba yang menggebu-gebu :p) eh, ga juga ding, ada juga beberapa yang ‘menarik’ saya untuk terlibat, jadi cukup banyak tersita untuk hal non-akademik. Padahal bukan itu juga alesannya.

Hal lain, sementara belum ada. Kedepannya, saya harus total, 100%, juga fokus. Untuk hasil yang lebih baik tentunya. Tapi, saya ga mau jadi kupu-kupu saja (kuliah-pulang-kuliah-pulang) yang SO (study oriented). Boleh lah SO, tapi SO disini maksudnya Semua Oriented. Haha. Mana bisa yak? Kita harus fokus. Ah, jadi inget pak SBA dengan “focus, totally, be different by CINTA”-nya. Inget Rifa maba yang semangat sekali dengan aktifitas keorganisasian, ada amanah dari ortu lho. Kamu ada disini untuk kuliah, menimba ilmu. Jangan Organisasi sambil kuliah, tapi kuliah sambil organisasi. Ok? SEMANGAT! SEMANGAT! SEMANGAT! Untuk masa depan yang lebih baik! (apa sih?).

5 thoughts on “Evaluasi Belajar di Semester Pertama

  1. Try to organize yourself by yourself,
    Never be organized by organization.
    wkwkwkwk, so inglis

    Emg Pa DY sering bilang gitu ya,,,
    Wah rifa nyindir nih, aq kupu-kupu donk,,
    awas yah!
    hehehe,,
    ada yg dirasa lebih penting daripada ikut organisasi kampus.. [bela diri mode on]

  2. @robee:
    iya, pak DY dulu sering bilang gitu deh. mngkin di kelas orang2 hebad sajah…wkwkwkwk…

    @praditya:
    iya sih, tp keinginan sy untuk bikin awal yg lebih baik dari kemaren jadi gagal… nasib..nasib..
    oy, klo kt si fildzah tmn sy nih, klo prestasi liatnya ke atas, mas. klo harta baru liat ke bawah. gitu..
    IP 3 jelek dibanding IP 4.. (apa sih..? :-?)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s