Aku yang Tak Bisa Lepas Darimu

Perhatian: Baca sampe abis dulu. Jangan menyimpulkan begitu saja ketika baca judulnya.  

Ini bermula ketika saya duduk di kelas 1 SMP dulu. Kelas satu menjelang kelas dua. Saya dikenalkan kepadanya oleh tetangga saya sekaligus teman dekat saya, Dhinar. Sore itu Dhinar mengajak saya, “Rifa, chatting yuk!” katanya. Saat itulah pertama kalinya saya dengar kata chatting. Ternyata maksudnya adalah ngobrol lewat internet. Saat itulah saya mulai tahu ada teknologi bernama internet. Kenal pula warnet alias warung internet. Awalnya saya hanya ikut dia saja karena memang saya belum tahu apa-apa.

 Kali kedua, saya mulai menggunakan internet sendiri. Ketiga, saya sendirian, padahal dulu kenal chat doang. Blom tau browsing. Aneh kan? Tapi, berbekal hasil baca di Majalah Sabili yang waktu itu mengulas beberapa website, saya pun ‘berani’ pake computer sendiri saat dulu ayah saya silaturrahmi ke temannya yang punya warnet dan saya ikut. Yak, ternyata bisa juga. Waktu itu, situs yang masih inget saya kunjungi adalah muslimmuda.com. Sok pede aja dulu saya itu.

 Karena masih awal, dulu hanya main-main saja. Kemudian berangsur saya bisa bikin email. Ikut-ikutan Dhinar juga. Dia kan diajarin kakaknya. Lha saya diajarin sama kakak yang mana? Dia bikin di plasa. Katanya di plasa mudah bikinnya dibanding yang lain, saya pun bikin di plasa. Kemudian, tanpa Dhinar ketahui, saya mendahuluinya bikin email di Yahoo. Dulu karena saran, “pake nama kartun aja,” dari seorang teman, saya pun bikin email dengan ID kao_ree. Kalo di kartun kan nulisnya bukan gitu yak, tapi saya bikin sesuka saya. Hehe.

 Kemudian berkembang sampe akhirnya saya bikin account di Yahoo. Kira-kira kelas dua SMP. Account yang sampe sekarang saya pakai. Aktifitas saya pun kemudian ga hanya sebatas chat yang lantas selesai sampai di situ saja. Saat kelas dua itu saya mulai menjalin silaturrahmi lewat maya ke banyak orang. Awalnya satu, kemudian bertambah terus. Dan rata-rata mereka itu lebih tua usianya daripada saya. Tiga sampai enam tahun di atas saya. Dan rata-rata orang-orang berprestasi semua. Ada yang siswi SMAN 3 Semarang kemudian sekarang kuliah di HI UGM dan sedang exchange ke Jepang. Saat itu ada juga yang mahasiswa FK UGM, FK UI, Fasilkom UI, ITB bahkan dari NTU dan Al Azhar Kairo. Tapi orang Indonesia semua sih. Hehe.

 Saya merasakan banyak manfaat dari silaturrahmi maya tersebut. Banyak pengetahuan saya peroleh, pengalaman saya dapat, wawasan terbuka. Ya, dulu saya secara rutin saling berkirim email dan mendiskusikan apa saja sesuai keinginan saya. Dan dengan senang hati mereka membalas email-email dari siswi yang usianya baru 14-16 tahun seperti saya (kebiasaan itu berlangsung sampe kelas 2 SMA). Kalo diinget-inget, lucu juga ya. Baik banget mereka itu. Kalo sekarang saya berada pada posisi seperti mereka dulu, belum tentu saya bisa dengan sabarnya meladeni ‘anak kecil’. Betapa beruntungnya saya. Thanks all my bro’s n sist!

 Sampe sekarang internet masih menjadi kebutuhan bagi saya. Dulu hanya seminggu sekali atau dua kali. Sekarang, sehari bisa dua kali. Udah kayak makan aja. Tapi, ga seperti dulu yang rajin kirim email dan berdiskusi. Pengennya sih bisa kayak dulu juga. Tapi ga tau kenapa kecenderungan itu berkurang. Ada rasa ga enak, ga tau mo ngomongin apa (tau sih sebenernya, tapi ngerasa kadang ga penting aja), takut ganggu (ya itu tadi, mungkin yang saya bicarakan ga penting dan saya ngerasa saya akan buang waktu mereka saja), atau malas menuliskannya. Entahlah. Semuanya kayaknya.

 Sekarang ini, walaupun intensitasnya lebih dibanding dulu, tapi yang saya peroleh justru sepertinya mengalami penurunan. Kurang bener sih nih memanfaatkannya. Argh! Akibatnya, sekarang saya ga sekritis dulu yang suka tanya ini-itu. Masih mungkin, tapi ga seperti dulu. Kalo diskusi jadi agak males. Makanya MPKT ga dapet A. Huh. Pengaruh intensitas membaca yang berkurang juga mungkin.

Hm, ko jadi ngalor-ngidul. Kan lagi bahas internet. Kembali ke laptop! Terkadang saya ingin mengurangi, tapi kok susah ya. Terlebih sekarang ga Cuma ada email dan chat aja. Ada social network semacam friendster, juga ngeblog. Paling tidak mengurangi yang hanya buang waktu saya. Dulu banget paling lama ga nyentuh internet 10 hari. Dulu banget. Udah dua tahun kali. Dulu kenapa ya sampe bisa gitu? Karena banyak tugas? Ah, ga mungkin. Saya pasti nyempetin ko walau sebentar untuk sekedar cek email. Wong temen saya aja sampe bilang, “Rifa sih tugas banyak tetep aja sempet ngenet.” Dulu ortu saya sempet khawatir gara-gara ini lho. Tapi mau gimana lagi?

Kalo dipikir-pikir, padahal internet Cuma gitu-gitu aja ya. Kenapa selalu menarik perhatian saya? Membuat saya bagai tersihir? Membuat saya ikutan nimbrung kalo ada yang lagi ngomongin? Ah, kalopun ga bisa dikurangi, semoga semakin banyak yang bisa saya peroleh dari internet. Biar apa yang sudah saya korban kan ga sia-sia. Lha, emang korban apa? Hihi.

5 thoughts on “Aku yang Tak Bisa Lepas Darimu

  1. kalo saya waktu kelas 6 SD dah dikenalin ma kk.
    trus biz itu blm kecanduan inet dulu..
    kecanduannya ma komputer..
    dalam semingu pasti ke rental n bikin hang kompie nya,,

    hoho…
    “Rifa sih tugas banyak tetep aja sempet ngenet.”
    yg bilang sapa ya rif?

  2. @adit-nya niez:
    he-eh niyh…huhu T.T

    @ridu:
    iya,,tp klo ga bisa ngilangin, paling engga… dikurangin lah ya..

    @robee:
    huu..si robee,,jgn bikin kompie org ngehang dunk.,,,
    ada seorang tmn yg bilang gitu, rob..
    malah ada jg yg bikin sebutan “Makhluk Maya” (emang ga keliatan apa yak?) T.T

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s