Belajar Politik: Untuk Pengabdian atau?

Pertanyaan itulah yang kemudian mengingatkan saya, untuk apa saya belajar selama ini. Kembali meluruskan niat, kurang lebih seperti itu. Siang kemarin, saya dan teman-teman kebetulan berkesempatan mendapat ilmu dari seorang pengamat politik yang tentu tidak asing lagi, Eep Saefullah Fatah. Mas Eep, begitu beliau biasa disapa oleh mahasiswanya.

Sekitar lima belas menit dari jadwal yang semestinya, beliau baru datang. Dan, permintaan maaf yang dilontarkannya, beda dengan dosen lain yang sering kali beralasan telat karena macet. Tahu tidak, apa katanya? Continue reading

Advertisements

Oleh-oleh dari Sekolah Anti Korupsi

Sabtu dan Ahad kemarin (6-7/09), saya berkesempatan ikut Sekolah Anti Korupsi, kerja sama KPK dan BEM UI. Acara mulai jam 9, sedangkan saya, baru dapet kabar jam 8 lebih. Untung belum telat.

Beruntung banget deh ikut acara ini. Selain dapet buku dan pernak-pernik gratis, materinya juga OK banget. Saya jadi tau tentang KPK itu sendiri, trus jadi tau juga kalo nyontek, telat masuk kelas, dsb itu bukan korupsi, tapi Tindakan Koruptif. Nah, tindakan koruptif ini bisa mengarah ke korupsi.

Pelatihan ini disajikan menarik banget sama mbak-mbak dan mas-mas yang ternyata alumni UI juga. Selain tentang korupsi dan KPK tadi, saya jadi tau tentang alur dari pelaporan sampe penindakan. Ternyata, jumlah laporan yang masuk ke KPK sampe 29ribu! Weks, gila aja. Tapi ternyata yang emang kasus korupsi hanya 1/3 nya. Eit, tapi kan banyak. Duh, Indonesiaku ini, banyak banget kasus korupsinya, bahkan kita kalah transparan dibanding Timor Leste. Duh!Terus juga, di acara ini ditampilih video-video terkait, tentang kenyataan di masyarakat yang bikin miris banget sampe video, Sekolahku Harapanku, tentang sekelompok pelajar di Solo yang berhasil membongkar korupsi yang dilakukan pihak sekolah. Investigasi mereka keren juga yak. Hm, kita juga harus bisa!

Goal acara ini sebenernya menyiapkan mahasiswa buat jadi trainer yang bisa melakukan pendidikan anti korupsi di sekolah-sekolah, *wah, jadi kepikiran sekolahku di Tegal*. Kenapa mahasiswa? Karena mahasiswa yang deket dengan pelajar. Masih nyambunglah, dsb. Acara semacam ini dah dilaksanakan di berbagai kota, dan beberapa universitas udah MoU dengan KPK. Hmpfh, UI belum, tapi alhamdulillah acara ini bisa terselenggara..

Btw, terus apa sih yang bisa dilakukan mahasiswA? Ya, selain pendidikan anti korupsi tadi, kita tentu bisa melakukan hal-hal kecil misalnya dengan menghindari tindakan koruptif tadi trus juga buat yang aktif, dengan penyelenggaran kegiatan dan organisasi kemahasiswaan yang transparan. Mungkin kecil, tapi percayalah, kita bisa panen hasilnya di tahun-tahun mendatang kok. Kampanye yang dilakukan KPK-nya Hongkong tiga puluh tahun lalu juga bisa terlihat hasilnya, pasti negeri kita pun bisa. SEMANGAT!!