Ayo, Rapatkan Shaffmu!

Shaff Shalat

Yap, hari ini sudah hari keempat Ramadhan! Bagaimana Ramadhanmu kawans? Berapa juz tilawahnya? Full nggak tarawihnya?

soal tarawih nih, beberapa hari ini, saya tarawih di masjid dekat kosan saya. Nama masjidnya Masjid Mardhatillah. Subhanallah, masjidnya penuh. Bapak-bapak, Ibu-ibu, para mahasiswa, juga anak-anak shalat di masjid ini. Begitu adzan isya berkumandang, rasanya masjid itu langsung ramai. Bahkan saya, yang dari kosan pas iqamat, sering kebagian tempat di belakang (tapi akhirnya pindah ke depan karena di depan masih kosong). Nah loh?

Iya, fenomena itulah yang saya temui. Jadi, para jamaah lebih dahulu mengisi shaff tengah agak ke depan, baru kemudian ke belakang. Seringkali saya hanya dapat di paling belakang, dekat tangga (untuk jamaah perempuan, ada di masjid bagian lantai dua masjid). Saya sering dapet tempat yang ngga nyaman banget (kalo nggak pindah ke depan).

Sebenernya, tempat saya itu bisa jadi nyaman kalo orang di sebelah saya pada rapat barisannya. Yak, yang terjadi sebaliknya! Renggang-renggang banget, apalagi kalo ada anak kecil, mereka cuma naroh mukena doang dan kadang nggak jadi solat. Nah, tempat kayak gini kan harusnya diisi. Kenapa ga diisi aja coba? Kenapa juga banyak yang gak geser biar deket dengan sebelahnya? Bukankah meluruskan barisan shalat itu wajib hukumnya? Bukankah harusnya kita merapatkan barisan shalat kita??

“Luruskan shaf-shaf kalian karena lurusnya shaf merupakan bagian dari kesempurnaan shalat (HR Bukhari-Muslim)

Tuh kan, ayo, buat yang selama ini masih membiarkan shaffnya renggang, rapatin..okeh? Nah, gimana aturannya? rasul kita telah mengajarkan loh…

Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: Tegakkan shaf-shaf kalian dan rapatkan bahu-bahu kalian dan tutuplah celah-celah dan jangan kalian tinggalkan celah untuk syaithan, barangsiapa yang menyambung shaf niscaya Allah akan menyambungnya dan barangsiapa memutus shaf niscaya Allah akan memutuskannya”. [HR. Abu Dawud dan dishahihkan oleh Ibnu Khuzaimah dan Al Hakim ]

Jadi, jangan ragu lagi lah, merapatkan bahu. Masih ga oke juga? Ga enakan akhirnya pake sajadah orang? Atau gerah? heeeey! neraka Allah lebih panas loh.. Ga mau kan lama-lama di sana? Kasian juga orang yang dapet tempatnya sedikit gara-gara masjidnya dah penuh, tapi barisannya renggang-renggang dan memakan tempat itu.

Hayo, jangan ragu lagi buat merapatkan dan meluruskan barisan shalat kita. Udah ngasi space buat orang, dapet pahala lagi! Bukankah Allah juga menyukai barisan yang teratur dan rapi?

Wallahua’lam bishshawwab.

ilustrasi diambil dari sini



5 thoughts on “Ayo, Rapatkan Shaffmu!

  1. Subhanallah rifa..
    ~ ikut2an mbak chorni🙂

    Kok cuma tilawah ma teraweh nya doang yang disinggung ?

    “Berapa kali ngasih buka puasa ?”
    “Target ngasih taujih singkat berapa kali ?”
    “Target kenalan ma berapa orang pas Ramadhan ?”

    Nah lo, ane juga keder kalo ditanyain begituan..hehe.

    Ya, ayo rapatkan barisan kita saudara !🙂

    • hehe.. itu kan pembuka aja, Big.. buat awalan tulisan..utamanya kan bhs shaff.hehe.
      hm, jd itu big, targetan yg disuruh dari mas-masnya? ahahaha…:)) ketauan..heeh..
      gpp deng..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s